5 perbedaan antara virtual reality dan augmented reality

5 perbedaan antara virtual reality dan augmented reality

Perbedaan antara virtual reality dan augmented reality

Seringkali, dan karena keduanya adalah dua teknologi dalam pengembangan penuh, Virtual Reality (VR) dicampur dan bingung dengan Augmented Reality (AR). Meskipun keduanya memiliki kesamaan, seperti fakta mengamati elemen yang dirancang komputer, tentu saja ada perbedaan penting yang selalu penting untuk dipertimbangkan.

Dari Turiskopio kami meluncurkan edisi kelima Turistopía, pertemuan kami tentang inovasi dalam industri pariwisata, yang pada tahun 2017 kami akan mendedikasikan untuk Virtual Reality Applied to tourism. Melalui serangkaian artikel, kami berbagi berbagai alternatif penerapan realitas virtual untuk pariwisata, yang akan kami alami dalam acara ini yang kami undang untuk Anda hadiri.

Dalam artikel ini kami memecah perbedaan antara virtual dan augmented reality, meskipun, ada orang-orang yang menegaskan dengan kriteria besar bahwa keduanya sama, dengan aplikasi penggunaan yang berbeda.

LIMA PERBEDAAN:

  • Sistem tampilan

Perbedaan besar pertama adalah cara di mana konten dinikmati. Virtual Reality menawarkan kemungkinan membenamkan diri dalam ruang virtual, di mana penggunaan kacamata realitas virtual sangat penting. Augmented Reality – meskipun juga dapat dilihat melalui kacamata – tidak menawarkan aspek imersif itu, tanpa apa yang Anda lihat adalah gambar yang ditumpangkan pada lingkungan nyata.

  • Melihat objek

Sementara dalam Virtual Reality semua yang kita lihat dibuat dan dikembangkan sepenuhnya oleh komputer, dalam kasus Augmented Reality, apa yang kita lihat adalah objek virtual yang tumpang tindih dengan lingkungan nyata. Campuran antara elemen nyata dan virtual.

  • Posisi objek

Posisi objek adalah kualitas lain yang membedakan Virtual Reality dari Augmented Reality. Dalam kasus yang dibuat sepenuhnya oleh komputer, penempatan elemen yang berbeda dapat berubah sepanjang proses. Ini tidak terjadi dalam augmented reality, karena elemen nyata yang tetap terlihat setiap saat dan tidak akan mengubah posisi mereka dalam hal apapun. Dalam beberapa kasus, objek berlabuh ke realitas berinteraksi dengan beberapa ruang fisik dan di lain mereka “mengapung” di atasnya.  Semakin banyak pengalaman gamification menggunakan augmented reality dalam pariwisata.

  • Perendaman dalam pengalaman

Tingkat perendaman di lingkungan sangat berbeda dalam kedua kasus. Jika dengan Augmented Reality sensasi teleportasi adalah nol – itu mewakili elemen tambahan yang terkandung pada ruang nyata di mana kita menemukan diri kita – dalam kasus Virtual Reality itu menghasilkan perasaan nyata telah melakukan perjalanan baik ke tempat nyata diwakili secara rinci atau ke dunia yang benar-benar imajiner.

  • Diferensiasi lingkungan

Ini adalah contoh lain yang sangat jelas dari perbedaan antara keduanya. Dalam kasus Virtual Reality, ketika dikembangkan dengan baik, objek akan tampak nyata dalam menghadapi persepsi manusia, sampai-sampai tidak dapat membedakan apa yang nyata dari apa yang tidak. Namun, dalam Augmented Reality, jelas elemen mana yang telah dibuat oleh komputer, jelas membedakan diri mereka dari elemen nyata yang masih terlihat di lingkungan kita.

Related posts