Bagaimana cara melakukan pemasaran untuk pengacara dalam 6 langkah?

Bagaimana cara melakukan pemasaran untuk pengacara dalam 6 langkah?

Saat ini, indonesia adalah fokus perusahaan internasional besar yang melalui aliansi, proyek dan akuisisi telah menetap di wilayah seperti jakarta, Bandung dan surabaya. Oleh karena itu, iklim daya saing semakin sulit dan kompleks, sehingga perusahaan luar harus menjalankan strategi pemasaran untuk pengacara dengan tujuan untuk tidak kehilangan pangsa pasar mereka.

Pemasaran untuk pengacara adalah seperangkat tindakan strategis dan taktis yang tujuannya adalah untuk mengoptimalkan pemasaran layanan yang ditawarkan oleh perusahaan. Dengan cara ini, ia berusaha untuk meningkatkan akuisisi klien baru, mempertahankan klien lama, mempromosikan perekrutan lebih banyak layanan perusahaan, meningkatkan profitabilitas bisnis dan mengkonsolidasikan posisi merek di pasar.6 langkah untuk melakukan pemasaran untuk pengacara

Rencana pemasaran untuk pengacara adalah bagian penting di firma hukum, karena memungkinkan untuk mengidentifikasi apa tujuan komersial mereka dan, berdasarkan ini, untuk mengembangkan strategi periklanan dan komunikasi yang memungkinkan untuk meningkatkan daya saing perusahaan.

Di bawah ini dijelaskan langkah-langkah untuk melakukan pemasaran hukum: Tetapkan tujuan yang ingin dicapai melalui pemasaran hukum

Sebuah perusahaan harus jelas tentang tujuan yang harus dipenuhi, dengan cara ini dapat mengarahkan upaya pemasarannya menuju pencapaian tujuan tertentu. Cara yang baik untuk merancang tujuan ini adalah dengan mempertimbangkan fitur SMART:

  • S (Spesifik): spesifik, konkret.
  • M (Terukur): terukur, untuk dapat memantau mereka terus-menerus.
  • A (Dapat Dicapai): dapat dicapai, tujuan harus masuk akal dan realistis.
  • R (Relevan): relevan, terutama untuk klien aktual dan potensial perusahaan.
  • T (Time-Bound): dibingkai dalam waktu, menetapkan batas atau tenggat waktu untuk memenuhi tujuan.

Tujuan pemasaran YANG CERDAS untuk pengacara bisa menjadi sebagai berikut:

Meningkatkan sebesar 30% akuisisi pelanggan melalui situs web dalam 6 bulan berikutnya.

Menganalisis segmen pasar yang akan ditargetkan oleh upaya pemasaran hukum

Untuk mengetahui bagaimana mengatasi tujuan yang ditetapkan dalam pemasaran untuk pengacara, Anda harus menyelidiki, mengumpulkan, dan mempelajari semua informasi yang mungkin tentang segmen pasar yang Anda targetkan.

Untuk ini, alat seperti peta empati dapat diimplementasikan, yang mempertimbangkan kriteria pelanggan berikut:

  • Apa yang Anda pikirkan dan rasakan?: Inilah yang benar-benar penting bagi klien, perhatian utama, kebutuhan, dan aspirasi mereka.
  • Apa yang Anda dengar?: Apa yang Anda dengar dari lingkungan (dari bos, teman, influencer).
  • Apa yang Anda lihat?: Apa yang Anda amati setiap hari (dunia di sekitar Anda, teman-teman Anda, hari ke hari).
  • Apa yang dia katakan dan lakukan?: Caranya menjadi, hobinya, topik yang menarik.
  • Upaya: mengacu pada ketakutan, frustrasi dan hambatan klien dalam sehari-hari atau sehubungan dengan tujuan dan aspirasi mereka.
  • Hasil: itulah yang memotivasi klien, keinginan, aspirasi, dan hambatan mereka diatasi.

Dengan cara ini, profil klien hukum yang akurat didefinisikan dan kemudian strategi pemasaran hukum dirancang. Menganalisis iklan untuk pengacara yang bersaing dan faktor pemasaran hukum lainnya

Mengetahui persaingan dan melakukan analisis komparatif adalah cara yang bagus untuk mengidentifikasi apa kekurangan dan kekuatan mereka. Dengan cara ini, firma hukum akan dapat menggunakan titik-titik lemah yang menguntungkannya untuk mengembangkan strategi pemasaran bagi pengacara yang jauh melebihi kinerja kompetisi. Serta mampu mengambil sebagai referensi strategi sukses yang telah dijalankan oleh kompetisi.

Untuk mencapai hal ini perlu untuk melakukan analisis SWOT pemasaran hukum pesaing dan perusahaan itu sendiri.

Beberapa poin penting untuk diselidiki untuk analisis SWOT dalam pemasaran untuk pengacara adalah sebagai berikut:

  • Berapa biaya layanan Anda? Dianjurkan untuk menanyakan apa, rata-rata, adalah harga layanan yang bersaing. Dengan cara ini, rentang harga yang masuk akal, adil dan kompetitif akan ditentukan.
  • Bagaimana Anda menangkap pelanggan? Selidiki aktivitas online dan offline yang dilakukan oleh kompetisi untuk mendapatkan pelanggan (situs web, jejaring sosial, pameran, antara lain).
  • Apa kinerjanya? Menganalisis pendapat pelanggan di platform publik seperti jejaring sosial, mempelajari laporan kinerja yang diterbitkan oleh beberapa perusahaan dari waktu ke waktu.

Memilih saluran yang tepat untuk rencana pemasaran pengacara

Mengembangkan pemasaran pengacara yang efektif juga tergantung pada memilih saluran yang tepat. Untuk ini perlu diketahui di situs mana audiens perusahaan berinteraksi, untuk menginvestasikan semua upaya strategis dan moneter dalam saluran ini.

Saat ini, terlepas dari ukuran perusahaan, dimungkinkan untuk menjangkau sejumlah besar pelanggan potensial berkat pemasaran digital. Dengan cara ini, sebuah firma hukum yang bertujuan untuk meningkatkan akuisisi klien di situs webnya akan dapat berinvestasi dalam TEKNIK SEO, SEM dan media sosial untuk meningkatkan komunikasinya.

Ini akan memungkinkan untuk menyalurkan komunikasi iklan perusahaan hukum dengan benar di media yang relevan, mendorong orang untuk mengunjungi situs web perusahaan untuk mencapai penangkapan klien. Tentukan investasi untuk pengembangan rencana pemasaran untuk pengacara

Dalam rencana pemasaran untuk pengacara, perlu untuk menentukan anggaran yang dimiliki perusahaan untuk pelaksanaannya. Dengan demikian, mereka yang terlibat akan selalu bekerja dalam margin yang dianggarkan untuk melakukan investasi secara cerdas.

Dianjurkan untuk menentukan persentase untuk setiap bidang strategi pemasaran, sehingga akan diketahui, misalnya, bahwa 20% disediakan untuk pengembangan iklan, 40% untuk komunikasi merek melalui jejaring sosial, SEO dan SEM, dll. Mengukur efektivitas pemasaran hukum yang dilakukan oleh perusahaan

Setelah rencana pemasaran untuk pengacara diluncurkan, perlu untuk memulai pemantauan konstan dari semua proses. Hal ini dilakukan dengan penggunaan KPI yang sejalan dengan segala sesuatu yang sedang dilakukan.

Sebuah firma hukum yang berusaha untuk meningkatkan akuisisi klien di situs webnya dan untuk tujuan ini melakukan investasi dalam periklanan hukum melalui jejaring sosial, SEO dan SEM, dapat mempertimbangkan KPI seperti berikut:

  • Prospek yang dihasilkan: memungkinkan Anda untuk mengetahui apakah kampanye yang dilakukan telah meningkatkan basis data perusahaan.
  • Rasio konversi per corong: dengan KPI ini dimungkinkan untuk mengenali apa lintasan prospek yang telah menjadi pelanggan. Dengan ini dimungkinkan untuk mengidentifikasi konten mana yang dihasilkan oleh perusahaan yang paling mendorong konversi tersebut.
  • Keuntungan: hitung berapa banyak uang yang diinvestasikan dipulihkan dan apa manfaat ekonomi dari rencana pemasaran untuk pengacara.

Pengukuran efektivitas memungkinkan untuk mengidentifikasi sejumlah besar elemen kunci dalam hal pemasaran seperti: biaya, pendapatan, profitabilitas bisnis, perkembangan kampanye, antara lain. Ini juga merupakan kegiatan kunci untuk menghindari kesalahan kritis dan jika perlu, membuat perubahan strategis.

Saat ini pemasaran untuk pengacara adalah alat strategis penting bagi 77% pengacara. Namun, 42% firma hukum tidak memiliki tim pemasaran dan komunikasi hukum (Gericó Associates Survey on the Legal Market di Amerika Latin). Ini menempatkan perusahaan Latin dalam posisi yang tidak menguntungkan vis-a-vis firma hukum internasional.

Firma hukum Besar harus mengadopsi teknologi yang diperlukan untuk melakukan pemasaran pengacara yang efektif. Penggunaan perangkat lunak seperti TimeBillingX adalah kuncinya, karena mempromosikan pengoptimalan dalam proses penagihan dan pengelolaan jam kerja. Kualitas-kualitas ini dalam sebuah perusahaan menjadi keunggulan kompetitif, yang dapat diimplementasikan dalam strategi komunikasi untuk akuisisi pelanggan dan penentuan posisi merek di pasar.